Lidah di Ujung Jempol

Tadi atau kemaren pagi tepatnya, ada sebuah pernyataan dari pengamat mediasosial (s) di sebuah televisi swasta berlambang paruh rajawali/garuda ya? yg sedang membahas era media sosial, pengamat  ini menyatakan bahwa “twitter itu lebih cocok untuk mencari info sedangkan fesbuk lebih cocok untuk berteman”

Entah mengapa saya kok setuju dengan pernyataan tersebut, karena menurut saya pribadi pernyataan tersebut mewakili alasan saya mengapa saya aktifkan lagi akun twitter saya setelah hampir 3th vakum hanya untuk update info/berita, dan saya lebih banyak  follow akun yg bener benar benar menginformasikan sesuatu yg bermanfaat sesuai kebutuhan.

Makanya saya bukan “pliss follow me  and I’ll follow u back” (folbek donk..pliss) kalo ga kenal ngapain di follow, kalo ga informatif lagi lagi ngapain di follow.Itu saja. Kecuali teman/kawan yang benar saya kenal (folbek folbeekk woi..) Tapi kadang saya juga males follow walaupun kenal, kan udah ada di fesbuk sama aja kan?!
Kan kita punya ruang masing masing masa kamu harus ada di setiap sudut ruangan saya..
Ngook…!
Beberapa bulan yang lalu saya buat path maklum baru punya hp canggih. Saya add beberapa akun path ada satu dua akun yang awaiting reply..lumayan lama walaupun saya kenal orangnya..kembali saya delete! Ga usah pake awaiting reply pake lama :3

Mengenai soal twitwar twitwar gitu ngapain coba, kenapa gak datang adu argumen sekalian jotos jotosan sekalian, di banding harus bikin bengkak jempol tangan hanya buat ngetik di setiap tuts tuts keyboard dengan kata kata makian.

Pada awal membuat twitter akhir tahun 2009 saya sempet bertanya kepada kawan saya, bedanya twitter dengan facebook apaan ya?
“Kalo twiter itu tempatnya ngoceh soalnya karakternya sedikit, beda dengan facebook yg punya karakter kata yang banyak”
saya cuman “Oooo..”
Kemudian saya coba buat twitter lalu tak lama saya non aktifkan hingga hampir 3 th kemudian (ga tau cara make dan manfaatnya) tapi akhirnya saya aktifkan kembali akhir tahun 2012 karena seorang kawan yg selalu tau info update terkini yg selalu bilang “tau dari twitter..”

Teruss apa lagi yaaa..oiyaa soal ngoceh di twitter..ahhh pernah sayaa…ngeluh di twitter..ah saya juga pernah..tapi buru buru saya hapus karena saya merasa malu kalo harus mengeluh terus..ibarat telinga mendengar, orang ngeluh itu BERISIK!!

Kalo ngetwitt panjang ? Pernaaaahhlah tapi sekali saja hehehe..tujuannya untuk  info soal #mangrove .Ujung ujungnya juga saya posting di ruang pribadi saya-wordpress.

seperti lidah di ujung jempol saat ini, semua orang punya gadged canggih yang langsung terhubung satu dengan lain.semuanya harus di posting, ocehan, makian,kesediahan,curhatan semua harus di ketahui orang banyak kalo perlu seluruh dunia dan Tuhan pun harus tahu keluh kesah ku mu dan dia..heh..tuhan gak punya Twitter sodara apa lagi facebook, Path, Line, whatsap. Tuhan juga gak akan menunjukan surganya dengan istagram kok, apalagi dengan angle yang unik unik
(mulai ngaco dan kaki saya kram!)

Jadi saya rasa istilah mulut mu harimau mu bisa berpindah jadi jempol mu harimau mu, lidah sudah berpindah ke jempol semua orang bisa mengetikannya lewat gadged masing masing. orang bisa sakit hati hanya dengan sebuah postingan di media sosial

Jadi mau buat twitter? Yaaa kalo lagi musim yg banyak pake twiter ya saya buat, kalo lagi banyak yg pake path, foursquare,ya saya juga buat, tumblr,istagram juga ahh kalo lagi yg banyak pake, LINE , Whatsupp pake juga kali ya..hmmmm apa laginya.


SUDAHLAH HIDUP JANGAN TERLALU IKUT IKUTAN..sesuai kebutuhan ajaaa. jika memang perlu sah sah saja semua.

Latepost :> sumpah latepost banget!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s